• Jelajahi

    Copyright © Nusantara Maju
    Best Viral Premium Blogger Templates

     


    Doddy Zulverdi Sebut Pertumbuhan Ekonomi di Sumut Membaik

    26 Oktober 2022, Oktober 26, 2022 WIB Last Updated 2022-10-26T02:55:50Z
    masukkan script iklan disini
    masukkan script iklan disini

    Teks foto : Kepala Perwakilan Wilayah Bank Indonesia (KPwBI) Sumatera Utara, Doddy Zulverdi didampingi Deputi Direktur BI Sumut, Azka Subhan Aminurridho, Wakil Deputi Direktur Poltak Sitanggang.(istimewa)

    Nusantaramaju.com
    - Menindaklanjuti kebijakan hasil Rapat Dewan Gubernur (RGD) Bank Indonesia (BI) pusat pada Kamis (20/10) lalu, Kantor Perwakilan Wilayah Bank Indonesia (KPwBI) Sumatera Utara melaksanakan kegiatan Bincang Bareng Media (BBM) bersama puluhan awak media, yang digelar di lantai 3 gedung BI Sumut,  Jalan Balai Kota Selasa (25/10/2022) siang 


    Kepala Perwakilan Wilayah Bank Indonesia (KPwBI) Sumatera Utara, Doddy Zulverdi didampingi Deputi Direktur BI Sumut, Azka Subhan Aminurridho, Wakil Deputi Direktur Poltak Sitanggang dan beberapa staf menyampaikan, bahwa hasil asesmen yang dilakukan dalam RDG beberapa waktu yang lalu, akan ditindaklanjuti oleh kantor BI yang ada di seluruh daerah.


    "Termasuk mengajak masyarakat membangkitkan optimisme positif, agar ekonomi membaik. Ini sejalan dengan ajakan pemerintah Indonesia, melalui BI pusat," katanya.


    Adapun perkembangan ekonomi global, diperkirakan akan tumbuh lebih rendah dari yang diperkirakan.


    "Pertumbuhan ekonomi sedikit melambat, karena dibarengi inflasi. Walaupun ditahun 2021 naik 6.0 persen, namun ditahun 2022 ini turun. Jadi pertumbuhan ekonomi global saat ini tidak menentu," jelasnya.


    Pertumbuhan ekonomi global melambat, salah satu penyebabnya akibat terhambatnya perkembangan aliran modal asing.


    "Tapi Alhamdulillah, untuk perekonomian Indonesia sendiri, laju pertumbuhan masih dalam kategori positif. Diperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia sekitar 4,5 - 4,4 persen," tuturnya.


    Sebab, dukungan pertumbuhan ekonomi domestik di Sumatera Utara yang masih sangat besar terhadap ekonomi nasional. 


    "Disisi lain, pengendalian Covid 19 yang relatif terkendali, membuat pertumbuhan ekonomi domestik masih terus berlanjut. Dan pastinya, transfortasi pengangkutan  komoditinya lancar," harapnya.


    Indikasi lainnya, tambah Doddy, laju pemulihan ekonomi di Sumatera Utara, berpotensi termoderasi akibat inflasi. 


    "Namun intermediasi perbankan terus membaik pada triwulan III, dari pada triwulan II. Ini ditunjang dari permintaan kredit UMKM yang cukup tinggi sampai saat ini," ucapnya.


    Tapi kalau diperhatikan, tambah Doddy, tingkat inflasi di Indonesia termasuk masih tinggi. 


    "Hal ini tidak bisa kita hindari, karena salah satu imbas tingginya inflasi, disebabkan dinaikkanya harga BBM oleh pemerintah pusat," imbuhnya.


    Doddy Zulverdi menyebut, tak kalah pentingnya, komidi beras harus diperhatikan dengan sebaik baiknya oleh TPID Sumut. 


    "Karena, harga komoditi yang lain sudah turun, tapi beras belum. Ini yang bisa menyebabkan inflasi di Sumut pada bulan September. Kami perkirakan inflasi pada bulan Oktober 2022 akan turun. Karena, panen raya di sejumlah tempat masih terus berlanjut," pungkasnya. (reza)



    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Berkomentarlah sesuai topik dan menjaga etika sopan-santun